Nabi Musa pun perlu latihan untuk menjadikan dirinya tawakal

bukti2

51eb8f3928abb_51eb8f3929a56 Tawakal itu tidak terjadi dengan sendirinya, melainkan melalui proses, latihan terus menerus sehingga keimanan seseorang dapat menjadi mantap dan tidak tergoyahkan. Untuk melihat terjadinya proses tawakal yang mantap dan tertanam kuat di hati dapat ditelusuri melalui kisah nabi nabi. Diantaranya adalah Nabi Musa As.

Kejadian-kejadian yang dialami Musa As telah memantapkan hatinya untuk selalu bertawakal kepada Allah.  Awalnya Musa As memiliki tawakal yang belum sempurna karena masih memiliki ketakutan dengan berlari saat Allah menyuruhnya melempar tongkatnya yang kemudian berubah menjadi ular.

Firman Allah : dan lemparkanlah tongkatmu. Maka tatkala (tongkat itu menjadi ular dan) Musa melihatnya bergerak-gerak seolah-olah dia seekor ular yang gesit, larilah ia berbalik ke belakang tanpa menoleh. (Kemudian Musa diseru): “Hai Musa datanglah kepada-Ku dan janganlah kamu takut. Sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang aman.(Al Qasas : 31)

Dengan ayat itu. Allah kemudian meyakinkan Musa untuk tidak takut dan berlari terhadap apa yang dilihatnya. Latihan Musa kedua untuk menjadi tawakal kepada Allah adalah kala dihadapkan kepada 30 ribu penyihir yang menantang dirinya untuk beradu kekuatan dengan mereka.

Firman Allah : Berkata Musa: “Silahkan kamu sekalian melemparkan”. Maka tiba-tiba tali-tali dan tongkat-tongkat mereka, terbayang kepada Musa seakan-akan ia merayap cepat, lantaran sihir mereka.Maka Musa merasa takut dalam hatinya.(Taha : 66-67)

Dalam kejadian itu masih terselip rasa takut nabi Musa As menghadapi para ahli sihir. Dari kedua kejadian itu bandingkan posisi tawakal Nabi Musa As disaat menenangkan pengikutnya dari kejaran Firaun. Dalam ayat itu dijelaskan kemantapan hati Nabi Musa As akan datangnya selalu pertolongan Allah baginya yang menjadikan dirinya sebagai orang yang selalu tawakal.

Firman Allah : Musa menjawab: “Sekali-kali tidak akan tersusul; sesungguhnya Tuhanku besertaku, kelak Dia akan memberi petunjuk kepadaku”. (As-shuara : 62)

Bila itu Musa As, Lihatlah kisah kemantapan hati Nabi Ibrahim As, dikala diperintahkan Allah  untuk menyembelih anaknya Ismail. Padahal dia tahu, dirinya sangat menyayangi putranya yang lama dinanti-nantikannya. Begitu juga kisah Nabi Yaqub As yang dipisahkan 20 tahun oleh Allah terhadap putra kesayangannya Yusuf As.  Kedua Nabi  itu tetap tawakal dengan keputusan Allah kepada dirinya.

Dari uraian kisah dalam Al Quran itu lihatlah proses tawakal yang terjadi pada nabi-nabi tersebut yang menjadikan mereka menjadi orang yang tawakal. Lalu bagaimana diri untuk dapat dan selalu bertawakal?

Caranya juga sama yaitu terus berserah diri secara total dan menjalani  proses hidup dengan menerima semua kejadian-kejadian sabagai cerminan dari hukum dan qadhaNya atas diri. Dengan demikian jalan bertawakal tidak lain harus memperbanyak mengingat Allah, janganlah berpaling, selalu berdoa dan berdzikir kepada Allah.

Bila hati sudah mantap demikian, keyakinan akan muncul bahwa pertolongan Allah akan selalu datang kepada hambanya yang selalu bertawakal. Nabi Saw bersabda: Jagalah Allah, maka Dia akan menjagamu.

Firman Allah : Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang (dikehendaki)Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.(Atthalaq:3). 

Wallahu a’lam

4 Comments Add yours

  1. sayyid says:

    Assalamualaikum wr.wb,
    pak mahendraza yg dirahmati Allah,
    Membedakan makna setiap ayat Allah.

    Firman Allah : dan lemparkanlah tongkatmu. Maka tatkala (tongkat itu menjadi ular dan) Musa melihatnya bergerak-gerak seolah-olah dia seekor ular yang gesit, larilah ia berbalik ke belakang tanpa menoleh. (Kemudian Musa diseru): “Hai Musa datanglah kepada-Ku dan janganlah kamu takut. Sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang aman.(Al Qasas : 31)

    nabi musa a.s takut dengan apa yg beliau lihat dan percaya dengan apa yg dilihatnya.

    Firman Allah : Berkata Musa: “Silahkan kamu sekalian melemparkan”. Maka tiba-tiba tali-tali dan tongkat-tongkat mereka, terbayang kepada Musa seakan-akan ia merayap cepat, lantaran sihir mereka.Maka Musa merasa takut dalam hatinya.(Taha : 66-67)

    nabi musa a.s takut dengan apa yg beliau lihat dan masih percaya dengan apa yg dilihatnya.
    nabi musa a.s saat ini belum bertakwa karena masih percaya dengan apa yg beliau lihat dengan mata jasadnya dan belum bisa membedakan mana yg datang dari Allah atau dari sihir(terbayang).

    Begitu juga dengan panggilan Allah pertama kepada nabi musa a.s
    surat al qasas 29/30

    (29). ۞ فَلَمَّا قَضَىٰ مُوسَى الْأَجَلَ وَسَارَ بِأَهْلِهِ آنَسَ مِنْ جَانِبِ الطُّورِ نَارًا قَالَ لِأَهْلِهِ امْكُثُوا إِنِّي آنَسْتُ نَارًا لَعَلِّي آتِيكُمْ مِنْهَا بِخَبَرٍ أَوْ جَذْوَةٍ مِنَ النَّارِ لَعَلَّكُمْ تَصْطَلُونَ
    Maka tatkala Musa telah menyelesaikan waktu yang ditentukan dan dia berangkat dengan keluarganya, dilihatnyalah api di lereng gunung ia berkata kepada keluarganya: “Tunggulah (di sini), sesungguhnya aku melihat api, mudah-mudahan aku dapat membawa suatu berita kepadamu dari (tempat) api itu atau (membawa) sesuluh api, agar kamu dapat menghangatkan badan”.

    (30). فَلَمَّا أَتَاهَا نُودِيَ مِنْ شَاطِئِ الْوَادِ الْأَيْمَنِ فِي الْبُقْعَةِ الْمُبَارَكَةِ مِنَ الشَّجَرَةِ أَنْ يَا مُوسَىٰ إِنِّي أَنَا الَّهُ رَبُّ الْعَالَمِينَ
    Maka tatkala Musa sampai ke (tempat) api itu, diserulah dia dari (arah) pinggir lembah yang diberkahi, dari sebatang pohon kayu, yaitu: “Ya Musa, sesungguhnya aku adalah Allah, Tuhan semesta alam,

    nabi musa a.s menyangka bahwa api yg dilihatnya padahal itu adalah cahaya di atas cahaya maklumlah pada zaman itu musa a.s hanya mengenal api tetapi jika itu adalah api sudah tentu pohon tersebut sudah terbakar hangus bukan?

    nabi musa a.s masih mengandalkan jasadnya untuk menerima kenyataan ini padahal Allah sudah berbicara denganya melalui hatinya karena mustahil Allah berbicara dengannya melalui telinganya karena Allah bukan makhluk tetapi Allah maha Sabar,
    sehingga pada suatu saat kejadian di suatu bukit(thur) yg diberkati.

    wassalamualaikum wr.wb,

    ustadz sayyid habib yahya

    1. mahendraza says:

      Waalaikum salam
      Terima kasih ya ustadz Sayyid

  2. sayyid says:

    Assalamualaikum wr.wb,
    Para ahli sihir melemparkan tongkat-tongkat mereka dahulu sehingga membayangi nabi musa a.s seolah-olah tongkat2 tersebut menjadi ular sehingga menakuti nabi musa a.s yg saat ini belum bertawakal karena masih mengandalkan apa yg dilihatnya oleh mata jasadnya, sehingga berfirman lah Allah pada mata hatinya musa a.s ,jangan takut………..

    surat Taha ayat 69.

    Dan lemparkan apa yang ada di tangan kananmu, niscaya ia akan menelan apa yang mereka buat. Apa yang mereka buat itu hanyalah tipu daya pesihir (belaka). Dan tidak akan menang pesihir itu, dari manapun ia datang.”(69)

    lantas nabi musa a.s melemparkan tongkatnya yg menjadikan ular benaran yg bercahaya (al Fatir= sang pencipta )sehingga menelan tongkat-tongkat ahli sihir mengartikan sebenarnya oleh karena cahaya Allah menyebabkan tongkat2 tersebut menjadi ABU yg berserakan , mustahil ular beneran menelan tongkat2 bukan? ingatlah Tuhan kita sangat realistis atas segala ciptaanNYA dan jangan kita menanggapi perbuatanNYA sebagai fantasi belaka.

    mustahil tongkat-tongkat tersebut di telan ular beneran nabi musa a.s. melainkan dihanguskan menjadi abu oleh Allah setelah melihat cahaya Allah.

    wassalamualaikum wr.wb,

    ustadz sayyid habib yahya

    1. mahendraza says:

      Waalaikum salam
      Terima kasih atas masukannya ya Ustadz

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.